Bintang sepak bola Argentina Lionel Messi menegaskan kembali bahwa dia bertekad untuk memanfaatkan peluang dalam kesempatan kelima atau kemungkinan terakhirnya untuk menggenggam trofi Piala Dunia.

Pada usia 35 tahun, Messi yang kini bermain di klub Prancis PSG itu semakin dekat untuk mengakhiri karir yang sarat trofi. Dan setelah bermain di empat turnamen Piala Dunia, termasuk saat mengalami sakit hati karena kalah di final Piala Dunia Brasil 2014 dari Jerman, Messi bersikeras bahwa dia ingin memanfaatkan apa yang bisa menjadi pekikan kegembiraan terakhirnya di panggung dunia di Qatar 2022.

”Ini mungkin Piala Dunia terakhir saya, kesempatan terakhir saya untuk meraih impian besar yang kita semua miliki,” kata Messi kepada wartawan di Doha, seperti dikutip AFP yang dilansir dari Antara

”Saya tidak tahu apakah ini momen paling bahagia saya, tapi saya merasa luar biasa. Saya lebih tua, lebih dewasa, saya ingin memanfaatkan segalanya, menjalaninya dengan intensitas maksimal dan menikmati setiap momen yang saya miliki,” ucap Messi.

”Hari ini saya lebih menikmati semuanya. Sebelumnya saya tidak memikirkan hal itu. Usia membuat Anda melihat sesuatu secara berbeda dan membuat detail kecil menjadi lebih penting, hal-hal yang sebelumnya tidak Anda anggap penting,” tutur dia.

Pemenang tujuh kali Ballon d’Or itu secara luas dianggap sebagai salah satu dari dua pemain terhebat di generasinya atau bahkan sepanjang masa bersama Cristiano Ronaldo dari Portugal. Tapi setelah memenangkan hampir semua trofi lainnya dalam sepak bola, Messi belum juga bisa meniru sesama ikon Argentina Diego Maradona, yang menginspirasi tim raksasa Amerika Selatan berjaya di Piala Dunia Meksiko 1986. 

Dalam beberapa hari terakhir, Messi telah dua kali berlatih terpisah dari anggota skuad lainnya, tetapi dia pindah untuk menghilangkan kekhawatiran di antara orang Argentina bahwa dia mungkin tidak fit untuk pertandingan pembuka Grup C hari Selasa (22/11) melawan Arab Saudi.

”Saya berlatih terpisah karena saya mengalami benturan, itu untuk berjaga-jaga, tetapi tidak ada yang aneh,” papar Messi.

Argentina menuju turnamen sebagai pemegang trofi Copa America dan tak terkalahkan dalam 36 pertandingan sejak 2019. Tapi pelatih Argentina Lionel Scaloni mewaspadai ekspektasi yang terlalu tinggi dan pujian sebagai salah satu favorit juara. 

”Tim favorit utama biasanya tidak menjuarai Piala Dunia. Ada tim-tim hebat, tidak kurang dari delapan atau 10 yang bisa menjuarai Piala Dunia, kebanyakan dari Eropa. Benar bahwa Amerika Selatan belum mampu mencapai final akhir-akhir ini, selain Argentina pada 2014. Hal-hal detil yang akan menentukan juara dunia dan mereka tidak harus menjadi favorit,” ujar Scaloni.

Kesuksesan Argentina di Copa America tahun lalu dengan mengalahkan Brasil 1-0 di Stadion Maracana menghapus perjalanan menyakitkan selama 28 tahun tanpa gelar utama untuk Albiceleste. Baik Scaloni maupun Messi mengakui bahwa kemenangan tersebut telah membebaskan tim dari tekanan yang kuat.

”Sekarang tim bermain dengan lebih tenang, tekanan eksternal tidak ada,” kata Scaloni. (jpc)