Chelsea bisa terpaksa menjual Romelu Lukaku dalam jendela transfer Januari gara-gara wawancara menghebohkan yang dilakukan mantan striker Inter Milan itu membuat tim tak lagi bersimpati kepadanya. Romelu Lukaku tampaknya telah membuat posisinya di Chelsea tidak bisa dipertahankan setelah wawancara menghebohkan dia dengan Sky Italy yang membuatnya kehilangan dukungan di ruang ganti.

Striker berusia 28 tahun itu kembali ke Stamford Bridge dengan memecahkan rekor transfer klub GBP  97,5 juta. Waktu itu dia sangat diharapkan banyak  untuk membawa Chelsea menjuarai lagi Liga Premier Inggris. 

Setelah keluar masuk skuad Thomas Tuchel yang musim lalu menjuarai Liga Champions, Lukaku menjawab wawancara tentang kepergiannya dari Inter Milan pada Desember. Setelah hasil wawancara itu dipublikasikan pada pergantian tahun, Tuchel kemudian mengeluarkan Lukaku dari skuad saat melawan Liverpool.

Saat itu para penggemar marah setelah Lukaku terang-terangan menyatakan ingin kembali ke Italia. Tuchel menolak mengungkapkan hukuman yang pantas untuk strikernya itu, sebaliknya Lukaku belum mengomentari masalah ini namun sudah menghapus akun Twitter-nya.

Selanjutnya, The Athletic melaporkan bahwa Lukaku tidak didukung oleh satu pun pemain Chelsea sehingga tidak ada seorang pun yang mau membelanya. Rekan-rekan satu timnya sama sekali tidak menyangka mantan penyerang Manchester United itu berkomentar seperti itu, termasuk saat mengkritik taktik Tuchel, demikian laporan laman Daily Star, Senin. (jpc)