Terobosan baru yang direncanakan Pemerintah Kota (Pemkot) Samarinda terkait sistem parkir berlangganan mendapat dukungan dari Anggota Komisi II DPRD Kota Samarinda, Laila Fatihah. Laila menyebut, secara positif upaya Pemkot tersebut  dapat meningkatkan pendapatan daerah.

Meski belum mengetahui secara persis mekanisme berjalannya sistem tersebut, Laila berpendapat konsep yang ditawarkan dapat memudahkan masyarakat dalam melakukan pembayaran parkir. "Memang seharusnya seperti itu, artinya kalau sudah menggunakan sistem online, seharusnya kebocoran-kebocoran (PAD) itu bisa diminimalisir," ujar Laila saat dihubungi awak media, Rabu (20/10/2021). 

Selama ini menurut Laila, kebocoran PAD Kota Samarinda banyak terjadi di sektor parkir tepi jalan umum. Politisi PPP tersebut menginginkan agar terobosan yang disodorkan oleh pemerintah bisa mengatasi kebocoran ini dan menata kondisi parkir di Samarinda sehingga dapat berkontribusi terhadap pendapatan daerah dengan lebih baik.

"Selama ini PAD kita lumayan bocor untuk parkir tepi jalan umum ya, jadi kalau konsepnya seperti itu menurut saya bagus saja, artinya mudah digunakan masyarakat, nanti kita lihat saja," ucapnya. 

Selain sistem parkir berlangganan yang sedang dicoba disusun oleh Pemkot Samarinda, sebelumnya walikota Andi Harun juga telah melaunching sistem pembayaran E-Parking dengan metode digital melalui scan barcode. Ada 10 tempat yang diujicobakan untuk penerapannya, meskipun masih terus dievaluasi oleh pihak pemkot sebagai sistem baru.

"Intinya kalau masyarakat merasa mudah menggunakan E-parking, ya berjalan saja E-Parking, kalau lebih mudah dengan kartu ya silahkan itu menjadi pilihan," pungkasnya. (pro)