MOSKOW–Seorang aktor dan sutradara film Rusia meluncur ke luar angkasa, Selasa (5/10). Mereka membawa misi membuat film pertama di dunia di sana.

Aktor Yulia Peresild dan sutradara Klim Shipenko meluncur ke Stasiun Luar Angkasa Internasional dengan pesawat ruang angkasa Soyuz Rusia bersama kosmonot Anton Shkaplerov, seorang veteran dari tiga misi luar angkasa. Soyuz MS-19 mereka lepas landas sesuai jadwal pada pukul 13.55 waktu setempat dari fasilitas peluncuran luar angkasa Rusia di Baikonur, Kazakhstan, dan berhasil mencapai orbit yang ditentukan.

Pejabat luar angkasa melaporkan bahwa kru merasa baik-baik saja dan semua sistem pesawat ruang angkasa berfungsi normal. Peresild dan Klimenko akan syuting segmen film baru berjudul "Challenge," di mana seorang ahli bedah yang diperankan oleh Peresild bergegas ke stasiun luar angkasa untuk menyelamatkan anggota kru yang menderita penyakit jantung. Setelah 12 hari di pos luar angkasa, mereka akan kembali ke bumi dengan kosmonot Rusia lainnya.

Berbicara pada konferensi pers pra-penerbangan, Senin (4/10), Peresild yang berusia 37 tahun mengakui bahwa sulit baginya beradaptasi dengan disiplin dan tuntutan yang ketat selama pelatihan.

"Itu sulit secara psikologis, fisik, dan moral," katanya. “Tapi saya pikir begitu kami mencapai tujuan, semua itu tidak akan terlalu sulit dan kami akan mengingatnya dengan senyuman,” sambung dia.

Shipenko yang telah membuat beberapa film yang sukses secara komersial, juga menggambarkan persiapan cepat mereka selama empat bulan untuk penerbangan.

“Tentu saja, kami tidak dapat melakukan banyak hal pada percobaan pertama, dan kadang-kadang bahkan pada percobaan ketiga, tetapi itu normal,” katanya.

Shipenko, yang akan menyelesaikan syuting di bumi setelah syuting episode luar angkasa, mengatakan bahwa Shkaplerov dan dua kosmonot Rusia lainnya di stasiun itu semuanya akan berperan dalam film baru.

Televisi Channel One milik Rusia, yang terlibat dalam pembuatan film tersebut, telah secara ekstensif meliput pelatihan kru dan peluncurannya.

“Saya kaget. Saya masih tidak bisa membayangkan ibu saya ada di luar sana," kata putri Peresild, Anna, dalam sambutan yang disiarkan televisi beberapa menit setelah peluncuran.

Dmitry Rogozin, kepala perusahaan antariksa negara Rusia Roscosmos, merupakan aktor utama di balik proyek tersebut. Dia menggambarkannya sebagai kesempatan untuk memoles kejayaan antariksa bangsa dan menolak kritik dari beberapa media Rusia.

Beberapa komentator berpendapat bahwa proyek film tersebut akan mengalihkan perhatian kru Rusia dan mungkin canggung untuk membuat film di segmen Stasiun Luar Angkasa Internasional Rusia, yang jauh lebih kecil dibandingkan dengan segmen AS. Modul laboratorium Rusia yang baru, Nauka, telah ditambahkan pada Juli, tetapi belum sepenuhnya terintegrasi ke dalam stasiun.

Begitu mereka tiba di stasiun luar angkasa lebih dari tiga jam setelah peluncuran. Mereka bergabung dengan Thomas Pesquet dari Badan Antariksa Eropa, astronot NASA Mark Vande Hei, Shane Kimbrough dan Megan McArthur, kosmonot Roscosmos Oleg Novitskiy dan Pyotr Dubrov dan Aki Hoshide Badan Eksplorasi Antariksa Jepang.

Novitskiy, yang akan berperan sebagai kosmonot yang sakit dalam film tersebut, akan mengambil kursi kapten di kapsul Soyuz untuk membawa kru kembali ke Bumi pada 17 Oktober. (associatedpress/dwi/k8)